Business

Bagaimana Media Meliput Kesaksian Michael Cohen

Media-media liberal dan konservatif di negara tersebut sepertinya menyetujui satu hal pada minggu ini: Michael D. Cohen, saksi utama pemerintah dalam kasus melawan mantan Presiden Donald J. Trump, patut diremehkan.

Namun mereka mengemukakan argumen tersebut dengan cara yang jauh berbeda.

Media konservatif menggambarkan Cohen, mantan pengacara Trump, sebagai pengkhianat terhadap perjuangan konservatif. Media-media liberal fokus pada kesaksian Cohen tentang bagaimana dia akan melakukan apa pun untuk mengesankan Trump.

Namun ada satu perbedaan besar dalam liputan kesaksian Mr. Cohen. Sebagian besar outlet berita liberal memberikan liputan yang menonjol mengenai apa yang dikatakannya di persidangan, yang merupakan persidangan pidana pertama terhadap mantan presiden. Banyak media konservatif yang meremehkan apa yang dikatakannya di pengadilan.

Begini cara kerjanya:

MSNBC telah memberikan liputan luas atas kesaksian Mr. Cohen baik di saluran TV maupun situs webnya. Liputan tersebut sering kali mengakui bahwa Cohen adalah penyampai pesan yang tidak sempurna mengenai rincian kasus uang tutup mulut, sebagian karena ia menghabiskan lebih dari satu tahun penjara karena kejahatan termasuk berbohong kepada Kongres. Namun sebagian besar komentator masih berpendapat bahwa kesaksiannya merugikan kasus Trump.

Tuan Cohen membayar $130.000 kepada bintang porno Stormy Daniels untuk menghentikannya memberi tahu publik tentang perselingkuhannya dengan Tuan Trump. Jaksa mengatakan Trump kemudian mengganti biaya Cohen dan memalsukan catatan untuk menyamarkan pembayaran tersebut sebagai biaya hukum. Trump telah membantah perselingkuhan dan kesalahan apa pun yang terkait dengan pembayaran tersebut.

Hayes Brown, penulis opini untuk MSNBC, tulis di situsnya bahwa Cohen adalah seorang “pembohong yang terkenal,” dan merupakan “orang yang buruk untuk diandalkan dalam kasus penuntutan.”

Namun, tulis Brown, jaksa penuntut tidak menghindar dari masa lalu Cohen yang buruk, yang “ironisnya membuatnya lebih kredibel sebagai saksi.”

Lawrence O'Donnell, pada acara prime time “All In,” mengatakan bahwa Mr. Cohen tampak jauh lebih terukur dari biasanya dalam penampilannya di ruang sidang. Sikapnya di mimbar, menurut Mr. O'Donnell, menandakan bahwa Mr. Cohen mengatakan yang sebenarnya. Cohen berusaha untuk “menyelamatkan sisa hidupnya dengan mengatakan kebenaran kepada jaksa,” kata O'Donnell.

Podcast liberal populer “Pod Save America” ​​mengkhususkan 10 menit pertama episode hari Selasa untuk persidangan tersebut. Pembawa acara Jon Favreau dikatakan Tuan Cohen “bukanlah broker yang jujur.” Pembawa acara lainnya, Dan Pfeiffer, mengatakan dia adalah “orang bodoh yang busuk.”

Namun tuan rumah, keduanya pernah bekerja di pemerintahan Obama, mengatakan bahwa klaim Cohen pada akhirnya terbukti. Favreau mengatakan Cohen dianggap dapat dipercaya oleh wartawan di ruang sidang.

“Sepertinya ada dokumen untuk semua kesaksian Michael Cohen, atau setidaknya beberapa bukti yang menguatkan,” kata Favreau.

Seperti MSNBC, Fox News juga memberikan liputan luas kepada Mr. Cohen secara online dan TV. Sebagian besar dari mereka berargumentasi bahwa dia bukanlah saksi yang kredibel dan bahwa kesaksiannya pada akhirnya merugikan kasus penuntutan.

Greg Gutfeld, pembawa acara dan komentator Fox News, berkata tentang Cohen, “tidak ada yang bisa menganggap serius orang ini.”

“Sulit untuk melubangi kesaksian Cohen karena semuanya berlubang dan tidak ada keju,” Mr. Gutfeld dikatakan di “Lima”. “Itu hanya udara.”

Berdiri di luar gedung pengadilan Selasa pagi, Jon Glasgow, reporter Newsmax yang meliput persidangan, dikatakan “Kami belum melihat banyak hal” dari kesaksian Mr. Cohen yang menunjukkan bahwa Trump akan dihukum.

Greg Kelly, pembawa berita Newsmax yang sering memuji Pak Trump, dikatakan dia belum membaca kesaksian Tuan Cohen. Sebaliknya, ia mencirikan Tuan Cohen sebagai seseorang yang mendambakan perhatian publik: Tuan Cohen, katanya, “bukan orang pintar” dan “menyukai momen seperti ini.”

“Maaf, ada yang tidak beres dengan pria ini,” kata Mr. Kelly pada hari Senin di “Greg Kelly Reports.” Pada hari Selasa, dia ditelepon Tuan Cohen adalah “badut yang menyedihkan”.

Sehari setelah Mr. Cohen pertama kali muncul di mimbar, halaman depan The New York Post tidak menyebut dirinya sama sekali. Sebaliknya, mereka berfokus pada kebohongan dalam sebuah buku karya Jen Psaki, mantan sekretaris pers Presiden Biden. Dalam buku barunya, Ms. Psaki menulis bahwa Biden tidak melihat arlojinya sampai setelah upacara kematian tentara AS pada tahun 2021. (Dia sebenarnya telah memeriksanya selama upacara.)

The Post memuat gambar Biden satu halaman penuh yang sedang melihat arlojinya selama upacara, dengan teks “Ya, di arlojinya.”

Source link

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button