Tech

Google memperluas antarmuka bebas genggam dan bebas mata di Android

Sebagai bagian dari Hari Kesadaran Aksesibilitas tahun 2024, Google memamerkan beberapa pembaruan pada Android yang seharusnya berguna bagi orang-orang dengan gangguan mobilitas atau penglihatan.

Project Gameface memungkinkan gamer menggunakan wajah mereka untuk menggerakkan kursor dan melakukan tindakan umum seperti klik di desktop, dan sekarang hadir di Android.

Proyek ini memungkinkan orang dengan mobilitas terbatas menggunakan gerakan wajah, seperti mengangkat alis, menggerakkan mulut, atau memutar kepala, untuk mengaktifkan berbagai fungsi. Ada hal-hal dasar seperti kursor virtual, tetapi juga isyarat yang, misalnya, Anda dapat menentukan awal dan akhir gesekan dengan membuka mulut, menggerakkan kepala, lalu menutup mulut.

Ini dapat disesuaikan dengan kemampuan seseorang, dan peneliti Google sedang bekerja dengannya Termasuk di India untuk menguji dan menyempurnakan alat ini. Tentu saja bagi banyak orang, kemampuan untuk memainkan ribuan game secara sederhana dan mudah (mungkin jutaan, tapi ribuan game bagus) di Android akan sangat disambut baik.

Ada video yang bagus Di Sini yang menunjukkan produk sedang digunakan dan disesuaikan; Jeeja di gambar pratinjau berbicara tentang mengubah seberapa banyak dia perlu menggerakkan kepalanya untuk mengaktifkan gerakan tersebut.

Penyesuaian terperinci semacam itu sama pentingnya dengan seseorang yang dapat mengatur sensitivitas mouse atau trackpad Anda.

Fitur lain untuk orang-orang yang tidak dapat dengan mudah mengoperasikan keyboard, baik di layar maupun secara fisik: mode “lihat untuk berbicara” non-teks baru yang memungkinkan orang memilih dan mengirim emoji baik sendiri atau sebagai representasi dari frasa atau tindakan.

Anda juga dapat menambahkan foto Anda sendiri, sehingga seseorang dapat memiliki frasa dan emoji umum pada panggilan cepat dan juga gambar kontak yang biasa digunakan yang dilampirkan pada foto mereka, semuanya dapat diakses dengan beberapa pandangan.

Bagi orang-orang dengan gangguan penglihatan, ada berbagai alat di luar sana (dengan efektivitas yang berbeda-beda, tidak diragukan lagi) yang memungkinkan pengguna mengidentifikasi hal-hal yang dilihat oleh kamera ponsel. Kasus penggunaannya tidak terhitung banyaknya, jadi terkadang yang terbaik adalah memulai dengan sesuatu yang sederhana, seperti mencari kursi kosong, atau mengenali gantungan kunci orang tersebut dan menunjukkannya.

Pengguna akan dapat menambahkan objek khusus atau pengenalan lokasi sehingga fungsi deskripsi instan akan memberikan apa yang mereka butuhkan dan bukan hanya daftar objek umum seperti “mug dan piring di atas meja.” Mug yang mana?!

Apple juga memamerkan beberapa fitur aksesibilitas kemarin, dan Microsoft juga memiliki beberapa. Luangkan waktu sejenak untuk membaca dengan teliti proyek-proyek ini, yang jarang mendapatkan perhatian utama (walaupun Gameface mendapatkannya) tetapi sangat penting bagi mereka yang merancangnya.

Source

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button