Business

Mahkamah Agung Menolak Tantangan Pendanaan Pengawas Konsumen

Mahkamah Agung menolak tantangan pada hari Kamis mengenai cara pendanaan Biro Perlindungan Keuangan Konsumen, yang dapat membuat biro tersebut tertatih-tatih dan memajukan tujuan utama gerakan hukum konservatif: membatasi kekuasaan lembaga independen.

Hasil pemungutan suara adalah 7 berbanding 2, dengan Hakim Clarence Thomas menulis opini mayoritas.

Seandainya biro tersebut kalah, keputusan pengadilan mungkin akan menimbulkan keraguan terhadap setiap peraturan dan tindakan penegakan hukum yang telah diambil selama 13 tahun keberadaannya, termasuk peraturan mengenai hipotek, kartu kredit, pinjaman konsumen dan perbankan.

Pertanyaan utama dalam kasus ini adalah apakah cara Kongres memilih untuk mendanai biro tersebut telah melanggar klausul pengalokasian dana dalam Konstitusi, yang mengatakan bahwa “tidak ada uang yang boleh diambil dari Departemen Keuangan, tetapi sebagai konsekuensi dari pengalokasian dana yang dilakukan berdasarkan undang-undang.”

Hakim Thomas mengatakan mekanisme tersebut konstitusional.

“Berdasarkan klausul alokasi,” tulisnya, “apropriasi hanyalah sebuah undang-undang yang mengizinkan pengeluaran dari sumber tertentu uang publik untuk tujuan yang telah ditentukan. Undang-undang yang menyediakan dana bagi biro memenuhi persyaratan ini. Oleh karena itu kami menyimpulkan bahwa mekanisme pendanaan biro tersebut tidak melanggar klausul alokasi.”

Hakim Samuel A. Alito Jr., bergabung dengan Hakim Neil M. Gorsuch, berbeda pendapat.

Biro tersebut, yang dibentuk setelah krisis keuangan sebagai bagian dari Undang-Undang Dodd-Frank tahun 2010, didanai oleh Federal Reserve System, dalam jumlah yang ditentukan oleh biro tersebut selama jumlahnya tidak melebihi 12 persen dari biaya operasional sistem. Pada tahun fiskal 2022, badan tersebut meminta dan menerima $641,5 juta dari $734 juta yang tersedia.

Panel yang terdiri dari tiga hakim di Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Kelima, di New Orleans, memerintah pada tahun 2022 bahwa metode pendanaan biro bertentangan dengan klausul alokasi.

“Di mana pun batasan antara lembaga yang didanai secara konstitusional dan inkonstitusional, pengaturan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini melanggar batasan tersebut,” Hakim Cory T.Wilson menulis pendapat yang diikuti oleh para Hakim Don R.Willett Dan Kurt D. Engelhardt dalam putusan tersebut. Presiden Donald J. Trump menunjuk ketiga hakim tersebut.

Keputusan Fifth Circuit bertentangan dengan keputusan pengadilan lain. Pada tahun 2018 misalnya, Sirkuit District of Columbia mengatakan tidak ada yang aneh tentang mekanisme pendanaan.

Pada tahun 2020, Mahkamah Agung memutuskan bahwa bagian lain dari undang-undang yang membentuk biro konsumen tidak konstitusional, dengan mengatakan bahwa Kongres tidak dapat memisahkan direktur biro tersebut dari pengawasan presiden mengingat cakupan kewenangan pekerjaan tersebut.

“Direktur mempunyai tanggung jawab penuh untuk mengelola 19 undang-undang perlindungan konsumen terpisah yang mencakup segala hal mulai dari kartu kredit dan pembayaran mobil hingga hipotek dan pinjaman mahasiswa,” Ketua Hakim John G. Roberts Jr. menulis untuk mayoritas.

Dia menyebutkan pendanaan biro tersebut secara sepintas, dan mencatat bahwa anggarannya telah melampaui setengah miliar dolar dalam beberapa tahun terakhir.

“Tidak seperti kebanyakan lembaga lainnya,” tulis ketua hakim, “CFPB tidak bergantung pada proses alokasi tahunan untuk pendanaan. Sebaliknya, CFPB menerima dana langsung dari Federal Reserve, yang didanai di luar proses alokasi melalui penilaian bank.”

Kasus ini, Biro Perlindungan Keuangan Konsumen v. Asosiasi Layanan Keuangan Komunitas Amerika, No. 22-448, diajukan oleh dua kelompok perdagangan yang mewakili pemberi pinjaman bayaran. Mereka menentang peraturan yang membatasi berapa kali pemberi pinjaman dapat mencoba menarik dana dari rekening bank peminjam. Fifth Circuit membatalkan peraturan tersebut, dengan mengatakan bahwa peraturan tersebut “sepenuhnya diambil melalui skema pendanaan yang tidak konstitusional dari lembaga tersebut.”

Source link

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button