News

Paramiliter Rusia Anti-Putin Bergabung dalam Pertarungan Ukraina di Wilayah Kharkiv

Ukraina telah mengirim bala bantuan untuk memperkuat pertahanannya terhadap serangan darat Rusia.

Wilayah Kharkiv:

Mengintip dari balik topi dan dengan wajah tertutup, tentara Rusia yang berjuang untuk Kyiv menggambarkan pertempuran yang tak henti-hentinya di wilayah Kharkiv di Ukraina timur laut, tempat pasukan Moskow membuka front baru pekan lalu.

“Situasinya sulit, intensitasnya sangat tinggi, terjadi pertempuran hampir setiap sepuluh menit,” kata petugas mortir, yang mengidentifikasi dirinya hanya dengan tanda panggilnya, Winnie.

Tentara tersebut adalah bagian dari Legiun Kebebasan Rusia, sekelompok orang Rusia yang menentang Presiden Vladimir Putin yang berjuang untuk Ukraina.

Ukraina telah mengirim bala bantuan, termasuk legiun dan dua unit lainnya yang terdiri dari warga negara Rusia, untuk memperkuat pertahanannya terhadap serangan darat Rusia ke wilayah utara Kharkiv yang dimulai hampir seminggu lalu.

“Ini adalah penggiling daging yang luar biasa dimana mereka masih (mengirim) orang-orangnya,” kata Winnie, menggambarkan kekalahan Rusia ketika infanteri Moskow mencoba menyerbu lebih jauh ke Ukraina. Kedua belah pihak mengatakan bahwa pihak lain menderita banyak korban dalam perang tersebut, klaim yang tidak dapat diverifikasi secara independen.

Wakil komandan Legiun Kebebasan Rusia Maksimilian Andronikov, yang juga dikenal dengan nama panggilan Caesar, mengatakan pesawat tempur Rusia telah menjadi lebih inovatif.

“Mereka telah memetik pelajaran dari perang, mereka menggunakan taktik yang cukup cerdas,” katanya.

Salah satu inovasi yang sangat buruk adalah perluasan penggunaan bom udara, yang dijatuhkan dari pesawat dan biasanya berisi beberapa ratus kilogram bahan peledak atau lebih. Rusia memiliki stok bom yang relatif murah pada era Soviet.

Selama beberapa bulan terakhir, Rusia telah mampu mencapai kemajuan di medan perang dengan menyerang kota-kota garis depan dan posisi infanteri dengan bom udara.

“Hari ini, empat bom udara berpemandu datang, sekitar 500 meter jauhnya. Saya berada di tanah, dan mulai bergetar, saya terlempar ke atas – dan saya tidak kecil,” kata Winnie.

KEKURANGAN SENJATA

Serangan Rusia, yang mengarah ke kota Lyptsi dan Vovchansk di utara kota terbesar kedua di Ukraina, Kharkiv, dimulai Jumat lalu.

Rusia tampaknya mampu mencapai kemajuan setidaknya beberapa kilometer di beberapa tempat, salah satu kemajuan tercepat yang pernah dicapai kedua belah pihak sejak tahun 2022, tahun pertama invasi skala penuh Rusia.

“Musuh memiliki keunggulan dalam hal sumber daya manusia, meskipun mereka tidak memiliki kendaraan sebanyak sebelumnya,” kata Andronikov tentang front Kharkiv.

Rusia, katanya, mengirimkan kendaraan lapis baja dalam jumlah yang jauh lebih sedikit, namun mereka mampu meluncurkan peluru artileri dan drone FPV beberapa kali lebih banyak dibandingkan Ukraina.

“Kami merasakan defisitnya. Kami memahami dengan baik bahwa jika tidak ada, musuh tidak akan mencapai kesuksesan di sini atau di Donbas,” katanya mengenai ketidakseimbangan artileri, sebuah masalah yang sangat dirasakan oleh Ukraina selama enam bulan terakhir. .

Dia mengecam batasan yang diberlakukan oleh beberapa sekutu Ukraina dalam penggunaan senjata mereka untuk menyerang Rusia, dengan mengatakan bahwa pembatasan tersebut menghambat kemampuan Kyiv untuk melawan di front utara di mana garis pertahanan tersebut berjarak beberapa kilometer dari wilayah Rusia.

Tentara Ukraina telah lama mengeluh bahwa pembatasan tersebut memberi Rusia perisai, sehingga memungkinkan pasukannya melancarkan serangan dari seberang perbatasan tanpa membahayakan logistik mereka.

Ada banyak sekali daftar senjata yang kami terima, namun hingga saat ini kami tidak mempunyai hak untuk menggunakannya di wilayah Rusia… tanpa mendapat hukuman, musuh memanfaatkan fakta bahwa wilayah Rusia dapat jangan sampai terkena.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)

Source

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button